Posted in Wedding preparation

Engagement: Not Last and Absolutely Not Least

Dari dulu saya gak pernah berpikir bahwa pertunangan itu penting. Tukar cincin sebelum hari pernikahan, atau seserahan. Like, why does it even matter? Buat saya sih yang penting ada persetujuan kedua belah pihak (keluarga inti), ijab kabul, pesta, beres. Tetapi semakin kesini, saya ambil esensi lain dari acara lamaran: berkenalan dengan keluarga besar masing-masing.

Dari sini lah, akhirnya muncul ide untuk menggelar acara lamaran yang sederhana aja. Gak perlu mewah dan ribet. Berhubung tema pernikahannya dijadikan tradisional dan semua ide saya tentang pernikahan internasional yang santai, berdekorasi rustic, vintage atau bahkan kinfolk tidak jadi…maka saya propose bahwa acara lamaran nanti temanya tradisional tapi dimasukkan unsur kinfolk.

Yang tadinya gak mau malah jadi semangat, HAHAHA. Dibilangin saya ini banci dekor dan konsep.

So, bajunya CPP dan CPW saat acara lamaran akan mengusung tema adat. Saya pakai kebaya dan batik motif parang kusumo yang secara adat Solo, memang biasanya pakai motif ini ketika si wanita dipinang. Nah berhubung pacar saya orang Minang, maka memakai kemeja songket silungkang. Walaupun gak kembaran, tapi emang pengen melestarikan budaya aja, nanti kebayanya akan disesuaikan dengan warna kemeja songketnya.

Untuk vendornya, udah punya draft nya sih.

Venue: Rumah.

Catering: Simpang Raya Bogor, hahaha, udah jelas enak dan pastinya lebih murah. Atau, pakai Tiska Catering.

Guests: Keluarga yang di Jakarta, juga teman-teman sepermainan.

Makeup: Christina Martha (IG: christina_martha)

Attire: Asky Febrianti, warnanya dusty blue gitu pengennya.

Decoration: sampai saat ini, saya ingin tema Kinfolk. Kinfolk itu semacam tema rustic, tapi lebih tone down lagi. Lebih kayak i-wake-up-like-this decoration gitu. Effortless tapi tetep cantik. Sejauh ini yang aku suka cuma Cosa Project. Mereka punya ide untuk membuat backdrop kain dipadu dengan big flower arrangement untu tempat foto, dan mereka mau kasih semacam installment berupa keranjang bunga, kursi di taman belakang rumah. Bahkan udah kasih moodboard.

Moodboard dari Cosa Design

Photography & Videography: Ellelui Project.

Seserahan (kalo ada): Rose Arbor Seserahan. Paling 3 tray aja sama makanan-makanan.

That’s all! Mudah-mudahan terlaksana!

Posted in Wedding preparation

Vendor Hunting: New Theme!

Setelah beberapa bulan dan akhirnya memutuskan untuk memakai pernikahan adat, ini adalah konsep dan vendor yang saya pick dan sudah melalui uji tes (baca: budget).

AKAD NIKAH

Venue: Sonokeling (di Manggala Wanabakti juga, sebelahan sama auditorium untuk resepsinya).

Catering: dapat complimentary dari Alfabet Catering, HOHO. Udah tanda jadi, HIHIHI.

Dekorasi:

1. Des Iskandar. Bagus tapi mahal. Dekor untuk akad saja butuh 17.5jt termasuk kursi dan meja akad, bunga, pelaminan dengan tabir 7, pembawa payung, carano. Untuk bajunya sendiri total 19jt include baju kurung pengantin dan suntiang dan songket pengantin. Sayangnya bapak-ibunya belum dapet dengan harga segitu 😦

Pelaminan Des Iskandar, rancak bana!
2.Kynara Roemah Penganten. Dari instagramnya sih cukup bagus, dan murah! Total untuk akad cuma 15jt udah termasuk pelaminan tabir 7, CUSTOM RENT baju kurung dan suntiang, songkety pengantin, baju deman bapak, songket bapak dan ibu, pembawa payung (untuk acara majampui marapulai), sama meja dan kursi akad. Murah banget asli deh, cuma karena vendor baru dan katanya ex-Elly Kasim, saya harus hati-hati banget nih. Harus lihat review mereka dan rajin ngecek performa mereka. Kebetulan teman saya ada yang mau pakai, jadi bisa deh sekalian lihat hihi. Kalo kemahalan kayak Des…gimana ya, kan akad cuma sebentar 😦

Suntiang dan baju anak daro dari Kynara, cukup oke kan. Suntiangnya juga tegak!
Pelaminan Kynara. Tinggal revisi warnanya aja then good, I think.

RESEPSI NIKAH

Venue: auditorium Manggala Wanabakti.

Catering: Alfabet Catering.

Dekorasi: 

1.Agung Dekor. Harganya start dari 85juta dan tentunya…jowo sekali. Kakak saya dulu pakai ini juga dan kerjanya sangat cepat. Namun, saya perlu banyak upgrade soalnya saya ingin bunganya tuh gede-gede dan warnanya gak standar. Jadilah saya harus upgrade bunga-bunga ke bunga import mix bunga lokal, dan menambah beberapa item supaya dekornya penuh. Yang saya suka dari Agung adalah gebyok cokelatnya, bagus dan mewah banget! Dengan harga yang bersaing dan juga rekanan venue, tentu saja Agung jadi prioritas nomor 1. Disusul dengan si nomor 2…. 

2. Suryo Dekor. Ini juga vendor yang jowo sekali. Plusnya adalah…seni banget! Bunganya bener-bener bagus dan rangkaiannya artsy banget. Paham betul menjadikan tema jawa menjadi sangat royal. Start dari 130jt, which is ya sama aja kalo saya upgrade bunga-bunganya Agung. Namun setelah tambah ini itu dari Suryo, saya dapetnya 170jt. WELL, mahal sih cuma menurutku sih kalo vendor lain selain catering bisa di adjust…bisa banget nih pake dekor ini. Soalnya saya ini banci dekor, jadi harus perfect. PURR-FECT! Paling nanti ujung-ujungnya saya pusing sendiri, hahaha. Well, ini foto-foto dari kedua vendor.

Pelaminan Agung Dekor yang aku mau
Pelaminan Suryo Dekor yang aku mau (tapi nanti dikasih mini garden)

Lighting: Uplight. Udah pasti banget aku pake vendor ini karena harganya masih masuk akal. Lighting ini dibutuhkan untuk ngebantu ambience dari dekorasinya aja. Untuk dekorasi di Manggala Wanabakti, dari ujung pintu masuk sampe pelaminan totalnya 17.5jt. Vendor ini udah mumpuni juga, sering banget dipake di pernikahan.

Photography and Videography:

1. Owlsome Project. Dari awal lihat di bridedept sampai kepo ke instagramnya, suka banget!!! Warnanya warm dan undersaturated, trus bukan tipe foto yang harus pose-pose gitu, mereka bisa tangkap momen dan sangat apik. Udah pasti banget aku pake buat prewedding, karena prewedding temaku itu adat juga dengan baju adat minang dan jawa. Fotonya gak bisa peluk-pelukan dan mesra-mesra,fotonya harus yang artsy dan terkesan klasik, jadi bisa dipajang di ruang tamu tanpa dinyinyirin ibu suri. Hahaha. Aku suka banget juga dengan videografer prewedding mereka namanya Isdam. Instagramnya isdamade. Bener-bener sesuai harapanku tentang video prewedding, dan sudah kebayang juga temanya pengen apa. Nah tapi kalau untuk urusan wedding, fotonya sih tetap bagus cuma aku kurang suka dengan video. Videonya sendiri bukan dari owlsome, tapi dari rekanan mereka. Nah dari sinilah muncul kandidat kedua….

2. Ellelui Project. Harganya gak beda jauh dengan Owlsome (total foto sama video 28jutaan), tapi video wedding-nya aku lebih suka, lebih hidup, lebih natural. Tapi kalau pake videonya Elleui dan fotonya Owlsome di hari H takut ribet, nanti malah aneh. Lighting juga gimana kan kadang tiap vendor punya standard lighting sendiri. Jadi….masih harus bersemedi…

Makeup and Attire:

1.Tari Donolobo dan Sanggar Sri Renggo Sadono. Aku mau pakai Ibu Tari karena paesnya ugh apik sekaliiiii. Baju orang tua dan lain-lain juga saya mau pakai dari sanggar yang rekanan dengan Ibu Tari. Sayangnya, saya kurang suka makeupnya (yang makeup anaknya, instagram: heksaw.makeover), tapi kadang ada yang bagus juga sih, jadi saya malah deg-degan karena saya carinya yang konsisten saya suka gitu lho. Untuk baju pengantin sayangnya saya ga bisa pinjam kalau tidak ambil makeup dari Ibu Tari. Nah muncullah beberapa pilihan…

2. Ancha Wedding. Despite of lokasi butiknya yang rada jauh di Depok, tapi kebaya jawa beludru hitamnya baguuuuuus. Kelihatan mewah, dengan harga lumayan miring lah, 13jt untuk pengantin.

3. Anggun Busana. Kebaya beludurnya bagus-bagus, lokasinya enak di dekat Gandaria City, harganya 6juta untuk sepasang. Minggu ini mau survey kesana, yeay!

4. Adi Adrian. Aku sukaaaa banget sama makeupnya. Gimana ya. Kekinian tapi gak terlalu soft untuk pernikahan adat, dan gak terlalu medok bedaknya jadi aneh di muka. Suka banget. Harganya 20jt udah termasuk tes makeup dan retouch resepsi. Kalaupun mau pake dia, aku bakal ambil baju di Anggun Busana sih, subsidi silang budget, HAHA. Pusing deh tuh WO gara-gara untuk penganten aja vendornya banyak bener.

Wedding Organizer: Purusatama. Setelah banyak bertemu dengan wedding organizer, akhirnya jatuhlah talak saya pilihan saya ke vendor ini. Emang bukan vendor kekinian yang bisa dicari di bridestory, bridedept atau instagram (walau ada, tapi fotonya dikit jadi kayak gak aktif). Dulu vendor ini sudah pernah handle pernikahan kakak saya yang notabene 2000 orang, dan rapi banget. Gak telat sama sekali, makanan pas pulak keluarnya jadi gak cepet abis. WO ini pernah juga handle pernikahannya Annisa Pohan dan Agus Yudhoyono, juga sering dipakai untuk handle pagelaran seni gitu. Harga start 19jt (sudah wedding planner), tapi karena aku sudah dianggap keluarga, mau dikasih harga keluarga katanya HIHIHI. Rezeki anak galau.

Entertainment: Expert Entertainment (Joshua Aditya). Suer deh tadinya mau pakai vendor semacam Taman Music yang udah mahal banget. Tapi setelah dipikir-pikir, gausah splurge banget lah. Nah, kebetulan si Joshua Aditya ini sekantor sama kakakku. Suaranya aku suka banget, taste musiknya sangat jazzy dan soul, sama sekali gak pop. Harganya murah meriah, start dari 5jt, paling mahal aja ga sampe 10jt udah dengan 2 singers, baby grand piano, 1 additional instrument (boleh pilih mau biola, saxo, atau flute). CUS!

Invitation: Kenang Design. Temanya mau mix elemen jawa dan minang, warna udah pasti merah-item-emas. Tadinya mau pakai Pola Artistry, dulu pernah dipake temenku juga. Trus pas dapet quotationnya………..rahang gue lepas. Total sama desain dan kartu undangan single board beserta map 27jt. LELAH HAYATI. Akhirnya pacar ngomel,”Aku kan udah bilang pasti mahal blablabla.” Tapi saya anaknya kekeuh dan BPJS, Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita, jadi mau cari-cari yang mirip tapi gak semahal Pola. NEMU DONG! Ngobrol lah sama Muthia yang kerja di Kenang Design dan ternyata pernah masuk Bridedept, hahaha. Yaudah akhirnya janjian ketemu untuk membicarakan desain. Kalo aku total-totalin sih bedanya bisa 17jt sama Pola, dan udah 2 board pulak. Bismillah.

Souvenir:

1. Luckyli.co. Asli ini lucu, soalnya mereka provide gelas jaman bapak-gue-masih-main-di-kali gituh, yang kalo dibanting gak pecah, mana bisa di desain mukanya gitu buat di gelasnya. Temenku pake ini juga, lalu aku bilang sama dia nanti pas nikahanku apa tekonya ya, jangan gelasnya biar gak sama. Lama-lama satu geng suvenir nikahannya peralatan meja makan, wakakak. IDE BAGUS. Harganya lumayan sih 10ribu. Tamunya pokoknya gak boleh ambil lebih dari satu 😦

2. Souvenir Jakarta berupa driking jar Harvest. Kebetulan temenku pas kapan suvenirnya ini dan berguna banget buat sehari-hari. Harganya IDR 9600, not bad, kuat juga kok, cuma ya gak bisa dikasih gambar macem-macem, paling tulisan sahaja.

Nah sekian kandidat(s)nya!

Posted in Wedding preparation

Wedding Theme: Mulai Dari Nol!

Jadi ceritanya, tiba-tiba saya kepikiran bahwa pernikahan itu (mudah-mudahan) hanya dilaksanakan satu kali seumur hidup. Awalnya saya kepikiran untuk membuat tema pernikahan nasional saja, karena gamau pusing dengan segala keribetan kayak pakai sanggul gede-gede, atau makeup yang terlalu tebal.

TAPI saya kepikiran, loh bukannya karena nikah hanya sekali, kapan lagi pakai paes jawa? Kapan lagi pake suntiang? Kapan lagi pakai kebaya panjang-panjang?
Akhirnya, saya memutuskan untuk mengubah konsep pernikahan saya menjadi tradisional.

BRIDEZILLA GALAU.

Oke, mari buang ke tong sampah mimpi-mimpi kemarin itu, mari memulai yang baru.

Tema sudah bisa dipastikan, dan insya Allah kali ini enggak galau lagi karena udah di accept oleh semua pihak (termasuk pacar saya, yang ternyata udah dari awal prefer pernikahan adat tapi diem-diem aja karena pacarnya excited duluan #zonk).

Tema akad: Minang. Oleh karena si pacar punya darah minang tepatnya daerah Maninjau, Kabupaten Agam (sampe googling). The problem is, seriusan bakal pake suntiang pas akad? Setelah googling sana-sini sampai tanya vendor-vendor minang, daerah Maninjau itu hiasan kepalanya kalo gak suntiang ya rumah gadang. Saya sih suka-suka aja ama dua-duanya, tapi si pacar lebih suka yang pake suntiang. Ya sudah, nurut….Rencananya bajunya juga pakai baju kurung (karena di minang memang tidak ada adat memakai kebaya), tidak lupa pakai henna di tangan, dan pakai pelaminan akad dengan tabir 7 (yang kayak korden berlapis-lapis gitu).

Selain suntiang, adat Bayur Maninjau juga bisa pakai ini

Tema resepsi: Jawa. Oleh karena saya keturunan jowo tenan, jadi diputuskan resepsinya harus jawa sekali. Dari mulai dekor sampai bajunya kalau bisa jawa klasik. Tidak lupa paesnya juga tidak boleh ketinggalan. Alat musik gamelan saya juga pengen sewa dari sanggar riasnya sekalian, juga para penari supaya terasa banget jawanya (itu juga kalo gak mahal).

Nah, untuk vendor hunting cenderung lebih gampang dan banyak pilihan ya, dan saya tahu bagaimana harus meng-QC tiap vendor karena cukup paham lah dengan adat minang dan jawa. Kelihatannya emang lebih rumit sih karena kalau adat kan pernak perniknya banyak, tapi again…kapan lagi pakai suntiang dan paes?